Mengapa Anda Masih Ada di Instagram 20 Januari

Pengguna Instagram bingung pada hari Senin ketika Instagram mempublikasikan Ketentuan Layanan baru mereka. Kalimat yang menyebabkan kehebohan besar adalah ini “Anda setuju bahwa bisnis atau entitas lain dapat membayar kami untuk menampilkan nama pengguna Anda, kemiripan, foto (bersama dengan metadata terkait), dan/atau tindakan yang Anda lakukan, sehubungan dengan pembayaran atau sponsor. konten atau promosi, tanpa kompensasi apa pun kepada Anda.” Semua orang membaca bahwa Instagram, yang baru dibeli oleh Mark Zuckerberg (melalui Facebook) setelah kesepakatan selesai 3 bulan lalu, memiliki foto mereka dan dapat menjualnya kepada penawar tertinggi. Bahkan saya mengangkat alis dan saya biasanya tetap tenang selama badai kecil ini. Tapi aku belum siap untuk bergabung dengan para pengocok tinju.

Facebook telah memiliki Persyaratan Layanan yang hampir sama selama beberapa waktu. Mereka juga “memaksa” banyak perubahan (mis. Timeline) ke pengguna yang memicu keributan di sana-sini tetapi akhirnya tidak berhasil. Itu semua tidak berdampak pada Facebook yang mencapai 1 miliar pengguna. Saya bahkan pernah mendengar teman, keluarga, dan rekan kerja saya sendiri menyatakan tahun demi tahun bahwa mereka akan menghapus akun Facebook mereka, namun mereka masih memposting apa yang mereka miliki untuk sarapan (lengkap dengan gambar) setiap hari.

Sesuatu pasti terjadi dengan Instagram  link in bio instagram  sejak pembelian Facebook dan dalam 10 hari terakhir mereka mengubah antarmuka mereka (peningkatan dalam buku saya) dan memotong dukungan mereka untuk kartu Twitter (tidak begitu banyak peningkatan), menambahkan dua filter baru (keren) dan kemudian perubahan kebijakan datang untuk menyegel kesepakatan. Ini adalah masalahnya – terlalu banyak terlalu cepat dengan yang terbaru menjadi kicker nyata dan menyebabkan keributan.

Saya ingat ketika semua orang panik tentang plug-in yang menghubungkan aplikasi perangkat seluler baru ke profil media sosial Anda dan untuk melakukannya Anda harus memberikan izin berikut; “Izinkan aplikasi XYZ untuk memposting atas nama Anda”. Itu hanyalah olok-olok hukum untuk melindungi para pengembang. Itu tidak berarti bahwa aplikasi XYZ akan secara acak memposting sesuatu yang memalukan di profil media sosial publik Anda. Orang-orang yang lembur menyadari bahwa izin itu bukanlah ancaman nyata bagi privasi mereka dan sekarang mengklik “terima” tanpa berpikir. Kata-kata kebijakan Instagram dari hari Senin memiliki nada yang sama. Kedengarannya kasar, tetapi dalam skema besar jejaring sosial itu adalah status quo. Faktanya, jika setiap orang membaca keseluruhan 10 halaman Persyaratan Layanan tentang apa pun, mereka tidak akan pernah benar-benar menerima apa pun tanpa kehadiran pengacara.

Namun, tinju yang sama yang saya anggap sebagai reaksi berlebihan yang akhirnya mengguncang salah satu pendiri Instagram Kevin Systrom dan pada sore hari tanggal 19 Desember dia memposting blog yang menjelaskan bahwa istilah Instagram yang baru disalahartikan. Ini memuaskan beberapa tetapi yang lain melihatnya sebagai tidak lebih dari pandering. Kemudian hari ini, ketika saya membuka Instagram untuk memposting gambar Peppermint Mocha Venti Starbuck saya menggunakan filter Mayfair baru yang edgy, saya perhatikan di bagian atas antarmuka kata-kata “Persyaratan Layanan yang Diperbarui Berdasarkan Umpan Balik Anda”. Saya mengetuk untuk membaca yang disorot “Karena umpan balik yang kami dengar dari Anda, kami mengembalikan bagian iklan ini ke versi asli yang telah berlaku sejak kami meluncurkan layanan pada Oktober 2010”. Pada 19 Januari 2013 ketentuan yang direvisi (diedit untuk melunakkan pukulan dari Senin lalu) akan diposting. Sampai saat itu Anda dapat membaca posting blog lengkap dari Kevin Systrom. Sebuah kemenangan untuk jejaring sosial di mana-mana? Mungkin. Namun jika ada di antara Anda yang akhirnya membaca Persyaratan Layanan asli yang lengkap, mungkin ada beberapa tanda bahaya di sana yang akan membuat Anda takut.

Kemenangan yang saya lihat dalam semua ini adalah bahwa hal itu menunjukkan kepada CEO dan tokoh dari jejaring sosial ini bahwa kita telah menjadikan bagian integral dari kehidupan kita sehari-hari adalah bahwa komunikasi adalah kuncinya. Jika Kevin Systrom dan co. hanya membuat pengguna Instagram tetap dalam lingkaran (melalui posting blog) dengan setiap perubahan yang relevan dan akan datang dan menjelaskan masing-masing dengan lebih baik maka tidak akan ada whiplash umpan balik negatif yang sama. Di sisi lain dari koin kita harus ingat untuk menguranginya. Saat kita masuk ke jejaring sosial, kita menggunakan layanan yang sangat canggih yang telah merevolusi cara kita terhubung dengan dunia di sekitar kita. Ada tim ahli di balik setiap postingan yang kami buat. Dengan enggan mengutip Mark Zuckerberg di Jejaring Sosial “Rekan-rekan saya dan saya melakukan hal-hal yang tidak seorang pun di ruangan ini, termasuk dan terutama klien Anda, mampu melakukannya secara intelektual atau kreatif”. Dia benar. Dan mereka tidak melakukannya secara gratis. Hanya ada satu cara bagi jagat jejaring sosial untuk terus berfungsi dan meningkatkan layanan kepada kami, dan itu melalui beberapa bentuk pendapatan iklan.

“Rekan-rekan saya dan saya melakukan hal-hal yang tidak seorang pun di ruangan ini, termasuk dan terutama klien Anda, mampu melakukannya secara intelektual atau kreatif”